Sunday


Change.
A faking person turns into the real one.
It's not easy to be change to the real when you're already stay in a fake lifestyle.

Dulu aku ego.
Ego yg sangat tinggi.
Yang mungkin mampu berdiri hebat seperti lelaki.
Ego yang memang takde hati perut.
Aku sanggup ignore kesusahan orang.
Aku boleh pandang je permintaan orang tanpa menghulurkan sebarang bantuan.
Aku tak pernah peduli hati insan lain yang merana.
Aku ketepikan setiap perasaan cinta.
Aku ketepikan pertolongan seorang rakan.
Aku tak pedulikan keluarga.
Sebab aku tak suka berbuat baik.
Aku tak suka berhati lembut.
Aku bukan orang yg penyayang.
Sebab manusia.
Hebatnya manusia.
Kehebatan yg terserlah melalui permainan hati dan perasaan.
Eh apa kau ingat kekasih je yang mampu bermain permainan ini?
Kawan terhebat pun mampu bermain permainan yang simple ini.
Itu Kepalsuan yang aku cipta selepas aku rimas jadi orang yg selalu mengalah, menyampah asyik disakiti
dan benci bila ada yg menabur janji.


Eh hari ni 25/8/13..
8 Open House.
Perut pun macam nak pecah.
Hebat makanan yang dijamu.
Terima kasih Allah kerana berikan rezekiMu.
Tak ku lupa doa buat saudara2 ku disana yg saat ini menggigil ketakutan, menahan kelaparan.
Berikan ketabahan hati pada mereka, kuatkan iman mereka di saat ditimpa ujianMu.
Permudahkanlah jalan ke syurga buat mereka.


Dan hari ini, boleh pula aku tersedar siapa aku sebenarnya.
Mungkin selepas berkenalan dengan si buncit yang suka buat perangai gila-gila.
Aku dah mula jumpa aku yang real.
Eh kalau kau betul kenal aku, kau pasti perasan perubahan yg perlahan-lahan aku lakukan.
Hebatnya bila Allah buat aku tersedar.
Tersedar dari sikap ego yg paling bangang tahap abadi.
Apa perubahan yg berlaku?
Hanya orang yg betul2 ambil berat akan perasan perubahan yg berlaku.
Walaupun aku cuba sembunyikan perubahan yg aku lakukan.



Atau aku sorang je yang perasan perubahan ni? HAHAHAHAHA
#ForeverAlone

p/s : Emosi bergelora saat ni.
p/s : Kadang2 aku rasa sebak bila orang tanya what happen to me? And seriously air mata mudah bergenang saat jatuh dan ditimpa soalan yg sebegitu. Senyum dan itulah kekuatan aku. Tapi dalam senyum tu air mata akan mula mengalir.


No comments:

Post a Comment